Slide # 1

Slide 1

Memancing itu hobyku, Memang sangat sudah menghilangkan kebiasaan hoby seperti saya kalau belum memancing belum bahagia Read More

Slide 2

Slide 2

Masih mancing, heranya saya dari dulu hingga sekarang masih punya kebiasaan memancing dan sepertinya sangat sulit untuk melupakannya Read More

Slide 3

Slide 3

Semuanya ada, oh iya semua ada disini barangkali ini kenangan yono riyon waktu dibali yah, mungkin ini merupakan kebahagiaan Read More

Slide 4

Slide 4

Kapal perang ini memang sepertinya sangat cesar, semua perlengkapan navigasinya sangat canggih dan modern bagi angkatan Laut Read More

Slide 5

Slide 4

Numpang nampang disiini sambil cari tumpangan mau ke india ternyata ada disini juga tempatnya yah..syukurlah keren Read More

Slide # 6

Slide # 6

Semua sudah berlalu, biarkan saja yang lalu itu berlalu, dan mari kita songsong hari esok lebih baik dan cerah dengan penuh harapan Read More

Dahulu kala, ada sebuah danau yang sangat jernih di Yunnan. Beberapa orang petani memelihara sapi di dekat danau itu. Tiap pagi mereka mambawa sembilan puluh sembilan ekor sapi untuk minum di danau, namun pada siang hari, sapi-sapi itu berubah menjadi seratus ekor. Seorang gadis cantik selalu muncul pada saat yang sama. Tak seorang pun tahu dari mana asal gadis itu, namun mereka menyukainya. Ia tahu tentang banyak hal dan suka bercerita. Ceritanya sangat menarik.

“Ada seekor sapi ajaib di antara ternak kalian,” katanya. “Ia dapat berjalan di atas air. Sehelai bulunya dapat mengangkat beban yang sangat berat.”

Para petani menanyakan sapi yang mana yang ia maksudkan, namun ia hanya tersenyum. “Hanya orang yang jujur yang dapat mengetahuinya, “ katanya.

Pada suatu hari, sapi-sapi itu sedang mencari makanan. Gembala tua yang biasa menjaga mereka mengumpulkan mereka. Tak disadarinya tongkat tua yang dipakainya menyentuh seekor sapi. Beberapa  helai bulu sapi itu terselip pada retakan pada ujung tongkat.

Sore pun tiba, gembala itu mengikat dua keranjang kayu bakar pada ujung-ujung tongkat dan memikulnya. “Heran,” katanya dalam hati, “Kayu ini ringan sekali. Mungkin aku baru mengumpulkan sedikit kayu. Hari masih terang, lebih baik aku mengumpulkan kayu lagi.”

Ia pun mengumpulkan kayu lagi banyak-banyak. Diikatnya pada kedua ujung tongkat. Namun ia tetap dapat mengangkatnya dengan mudah. Ia pun pulang.

Demikianlah, tiap hari gembala tua mengumpulkan banyak kayu bakar dan membawanya ke pasar untuk dijual. Karena kayu yang dijualnya jauh lebih banyak dari sebelumnya, ia pun mendapat lebih banyak uang dan dapat menabung.

Pada suatu hari, ketika kakek itu membawa kayu itu ke pasar, seorang kaya melihatnya. Ia heran karena gembala yang sudah tua itu dapat membawa begitu banyak kayu. Tiap hari ia menunggu kakek itu lewat membawa kayu. Ia pun menemui kakek itu dan bertanya, “Kek, bagaimana kau dapat membawa kayu yang berat itu?”

“Tongkat ini ajaib,” jawab sang kakek.

“Kalau kau mau menjual tongkat itu kepadaku, aku akan memberimu lima ratus keping emas.”

Lima ratus keping emas adalah jumlah yang sangat besar. Uang itu dapat digunakannya hingga akhir hidupnya. Kakek pun menerimanya dan  memberikan tongkatnya kepada orang kaya itu.

Orang kaya itu sangat gembira karena berhasil mendapatkan tongkat ajaib. Namun ia lihat tongkat tua itu sudah usang dan retak-retak pada ujung. Dibawanya tongkat itu ke tukang kayu untuk diperbaiki. Tukang kayu memotong ujung tongkat yang retak dan membuangnya. Bulu sapi ajaib pun ikut terbuang.

Pada suatu hari orang kaya itu menunjukkan tongkat itu kepada isterinya. Ia mengikat banyak kayu di ujung-ujung tongkat dan menyuruh isterinya mengangkatnya. Wanita itu tentu saja tidak dapat mengangkatnya. “Kau ini, mana mungkin ini tongkat ajaib?” katanya, “ini cuma tongkat biasa.”

Orang kaya itu mengomel, “Dasar kamu tidak tahu apa-apa.” Ia pun mengangkat tongkat dan kayu itu. Ia juga tidak dapat melakukannya karena tongkat itu sekarang sudah kembali menjadi tongkat biasa.
 
 
 http://resourceful-parenting.blogspot.com/2011/10/tongkat-ajaib-cerita-rakyat-cina.html

Reaksi: